Postingan Terbaru

Orang Paling Kuat Di Dunia, Tahun 2020

Apa Itu Genosida


Assalamualaikum Wr. Wb.

Selamat malam para blogger semua. Semoga selalu dalam limpahan rahmat dan rejeki oleh Nya. Amin
Pernah mendengar istilah Genosida? Nah kali saya akan berbagi sedikit tentang apa itu Genosida dan dimana saja terjadi kejadian tersebut.


Genosida adalah istilah yang digunakan untuk menggambarkan kekerasan terhadap anggota kelompok nasional, etnis, ras atau agama dengan maksud untuk menghancurkan seluruh kelompok. Kata itu mulai digunakan secara umum hanya setelah Perang Dunia II, ketika seluruh kekejaman yang dilakukan oleh rezim Nazi terhadap Yahudi Eropa selama konflik itu diketahui. Pada tahun 1948, PBB menyatakan genosida sebagai kejahatan internasional. Istilah itu nantinya akan diterapkan pada tindakan kekerasan mengerikan yang dilakukan selama konflik di bekas Yugoslavia dan di negara Afrika Rwanda pada 1990-an.

APA ITU GENOSIDA
Kata "genosida" awalnya di cetuskan oleh Raphael Lemkin, seorang pengacara Polandia-Yahudi yang melarikan diri dari pendudukan Nazi di Polandia dan tiba di Amerika Serikat pada tahun 1941. Sebagai seorang bocah lelaki, Lemkin merasa ngeri ketika mengetahui pembantaian ratusan orang Turki. dari ribuan orang Armenia selama Perang Dunia I.
Lemkin kemudian memulai dengan istilah untuk menggambarkan kejahatan Nazi terhadap Yahudi Eropa selama Perang Dunia II, dan untuk memasukkan istilah itu ke dunia hukum internasional dengan harapan mencegah dan menghukum kejahatan mengerikan terhadap orang-orang tak bersalah.
Pada tahun 1944, ia menciptakan istilah "genosida" dengan menggabungkan genos, kata Yunani untuk ras atau suku, dengan kata akhiran Latin cide ("to kill").

UJI NUREMBERG
Pada tahun 1945, berkat upaya Lemkin, “genosida” dimasukkan dalam piagam Mahkamah Militer Internasional yang dibentuk oleh kekuatan Sekutu yang menang di Nuremberg, Jerman.
Pengadilan mendakwa dan mengadili pejabat tinggi Nazi atas "kejahatan terhadap kemanusiaan," yang mencakup penganiayaan atas dasar ras, agama atau politik, serta tindakan tidak manusiawi yang dilakukan terhadap warga sipil (termasuk genosida).
Setelah pengadilan Nuremberg mengungkapkan tingkat kejahatan Nazi yang mengerikan, Majelis Umum AS mengeluarkan resolusi pada tahun 1946 yang membuat kejahatan genosida dapat dihukum berdasarkan hukum internasional.

KONVENSI GENOSIDA
Pada tahun 1948, Perserikatan Bangsa-Bangsa menyetujui Konvensi tentang Pencegahan dan Hukuman Kejahatan Genosida (CPPCG), yang mendefinisikan genosida sebagai salah satu dari sejumlah tindakan “yang dilakukan dengan maksud untuk menghancurkan, secara keseluruhan atau sebagian, nasional, etnik nasional , kelompok ras atau agama. "
Ini termasuk membunuh atau menyebabkan kerusakan tubuh atau mental yang serius pada anggota kelompok, menimbulkan kondisi kehidupan yang dimaksudkan untuk menyebabkan kematian kelompok, memaksakan tindakan yang dimaksudkan untuk mencegah kelahiran (mis., Sterilisasi paksa) atau secara paksa memindahkan anak-anak kelompok.

"Niat untuk memusnahkan" Genosida memisahkannya dari kejahatan kemanusiaan lainnya seperti pembersihan etnis, yang bertujuan mengusir kelompok secara paksa dari wilayah geografis (dengan membunuh, deportasi paksa, dan metode lain).
Konvensi ini mulai berlaku pada tahun 1951 dan sejak itu telah diratifikasi oleh lebih dari 130 negara. Meskipun Amerika Serikat adalah salah satu penandatangan asli konvensi, Senat AS tidak meratifikasinya sampai tahun 1988, ketika Presiden Ronald Reagan menandatanganinya atas oposisi yang kuat oleh mereka yang merasa itu akan membatasi kedaulatan A.S.

Meskipun CPPCG membangun kesadaran bahwa kejahatan genosida ada, efektifitas aktualnya dalam menghentikan kejahatan semacam itu masih harus dilihat: Tidak ada satu negara pun yang menerapkan konvensi selama 1975 hingga 1979, ketika rezim Khmer Merah membunuh sekitar 1,7 juta orang di Kamboja (sebuah negara yang telah meratifikasi CPPCG pada tahun 1950).

BOSNIA GENOSIDA
Pada tahun 1992, pemerintah Bosnia-Herzegovina mendeklarasikan kemerdekaannya dari Yugoslavia, dan para pemimpin Serbia Bosnia menyasar warga Bosnia (Muslim Bosnia) dan warga sipil Kroasia untuk kejahatan berat. Ini mengakibatkan Genosida Bosnia dan kematian sekitar 100.000 orang pada tahun 1995.
Pada tahun 1993, Dewan Keamanan Amerika Serikat membentuk Pengadilan Kriminal Internasional untuk bekas Yugoslavia (ICTY) di Den Haag, Belanda; itu adalah pengadilan internasional pertama sejak Nuremberg dan yang pertama memiliki mandat untuk menuntut kejahatan genosida.
Dalam lebih dari 20 tahun operasinya, ICTY mendakwa 161 individu dari kejahatan yang dilakukan selama perang Balkan. Di antara para pemimpin terkemuka yang didakwa adalah mantan pemimpin Serbia Slobodan Milosevic, mantan pemimpin Serbia Bosnia Radovan Karadzic dan mantan komandan militer Serbia Bosnia Ratko Mladic.

Sementara Milosevic meninggal di penjara pada tahun 2006 sebelum persidangannya yang panjang berakhir, ICTY menghukum Karadzic atas kejahatan perang pada tahun 2016 dan menghukumnya 40 tahun penjara.
Dan pada tahun 2017, dalam penuntutan besar terakhirnya, ICTY mendapati Mladic — yang dikenal sebagai “Penjagal Bosnia” karena perannya dalam kekejaman masa perang, termasuk pembantaian lebih dari 7.000 pria dan anak lelaki Bosnia di Srebenica pada Juli 1995 — bersalah karena genosida dan kejahatan lain terhadap kemanusiaan, dan menjatuhkan hukuman penjara seumur hidup.

Genosida RWANDAN
Dari April hingga pertengahan Juli 1994, anggota mayoritas Hutu di Rwanda membunuh sekitar 500.000 hingga 800.000 orang, kebanyakan dari minoritas Tutsi, dengan kebrutalan dan kecepatan yang mengerikan. Seperti bekas Yugoslavia, komunitas internasional tidak banyak menghentikan Genosida Rwanda ketika itu terjadi, tetapi pada musim gugur AS memperluas mandat TIK untuk memasukkan Pengadilan Kejahatan Internasional untuk Rwanda (ICTR), yang berlokasi di Tanzania.
Pengadilan Yugoslavia dan Rwanda membantu memperjelas jenis tindakan apa yang dapat diklasifikasikan sebagai genosidal, serta bagaimana tanggung jawab pidana atas tindakan-tindakan ini harus ditetapkan. Pada tahun 1998, ICTR menetapkan preseden penting bahwa pemerkosaan sistematis sebenarnya merupakan kejahatan genosida; itu juga menjatuhkan hukuman pertama untuk genosida setelah pengadilan, yaitu walikota kota Taba di Rwanda.

PENGADILAN PIDANA INTERNASIONAL (ICC)
Sebuah undang-undang internasional yang ditandatangani di Roma pada tahun 1998 memperluas definisi genosida CCPG dan menerapkannya pada masa perang dan perdamaian. Undang-undang ini juga membentuk Mahkamah Pidana Internasional (ICC), yang dimulai pada tahun 2002 di Den Haag (tanpa partisipasi AS, Cina atau Rusia).
Sejak itu, ICC telah menangani kasus-kasus terhadap para pemimpin di Kongo dan di Sudan, di mana tindakan brutal yang dilakukan sejak 2003 oleh milisi janjawid terhadap warga sipil di wilayah barat Darfur telah dikutuk oleh banyak pejabat internasional (termasuk mantan Sekretaris Negara AS). Colin Powell) sebagai genosida.

Perdebatan terus berlanjut tentang yurisdiksi sah ICC, serta kemampuannya untuk menentukan apa yang sebenarnya merupakan tindakan genosida. Misalnya, dalam kasus Darfur, beberapa orang berpendapat bahwa tidak mungkin untuk membuktikan niat untuk membasmi keberadaan kelompok-kelompok tertentu, sebagai lawan memindahkan mereka dari wilayah yang disengketakan.
Terlepas dari masalah yang sedang berlangsung, pembentukan ICC pada awal abad ke-21 mencerminkan konsensus internasional yang berkembang di balik upaya untuk mencegah dan menghukum kengerian genosida.

0 Response to "Apa Itu Genosida"

Post a Comment

Iklan Atas Artikel

Iklan Tengah Artikel 2

Iklan Bawah Artikel