Postingan Terbaru

Orang Paling Kuat Di Dunia, Tahun 2020

Pembantaian Srebrenica

Assalamualaikum Wr.Wb.

Selamat malam para blogger semua. Semoga selalu dalam lindungan Allah SWT. Amin
Pembantaian Srebrenica, membunuh lebih dari 7.000 anak laki-laki dan laki-laki Bosniak (Muslim Bosnia), yang dilakukan oleh pasukan Serbia Bosnia di Srebrenica, sebuah kota di Bosnia dan Herzegovina timur, pada Juli 1995. Selain pembunuhan, lebih dari 20.000 warga sipil diusir dari area nya sendiri dimana suatu proses yang dikenal sebagai pembersihan etnis.


Pembantaian, yang merupakan episode terburuk dari pembunuhan massal di Eropa sejak Perang Dunia II, membantu mendorong Barat untuk menekan gencatan senjata yang mengakhiri tiga tahun perang di wilayah Bosnia. Namun, itu meninggalkan bekas luka emosional yang mendalam pada korban dan menciptakan hambatan abadi untuk rekonsiliasi politik di antara kelompok etnis Bosnia.
Pengadilan Kriminal Internasional untuk Negara Bekas Yugoslavia didirikan sebelum masa pembantaian untuk memeriksa perilaku militer yang berkelanjutan dan menyimpulkan bahwa pembunuhan di Srebrenica, yang diperparah dengan pengusiran massal warga sipil Bosniak, sama dengan genosida. Ini menyematkan tanggung jawab utama pada perwira senior di tentara Serbia Bosnia. Tetapi Perserikatan Bangsa-Bangsa (PBB) dan para pendukung Baratnya juga menerima sebagian dari kesalahan karena gagal melindungi pria, wanita, dan anak-anak Bosniak di Srebrenica, yang pada tahun 1993 Dewan Keamanan PBB secara resmi menetapkan "daerah aman." 

Dalam tinjauan internal yang kritis pada tahun 1999, Sekretaris Jenderal PBB pada waktu itu Kofi Annan menulis, “Melalui kesalahan, salah penilaian dan ketidakmampuan untuk mengenali ruang lingkup kejahatan yang menghadang kita, kita gagal melakukan bagian kita untuk membantu menyelamatkan orang-orang Srebrenica dari Bosnia. Meskipun Serbia tidak terlibat secara hukum dalam pembantaian itu, pada 2010 Majelis Nasional Serbia secara sempit mengeluarkan resolusi yang meminta maaf karena gagal mencegah pembunuhan.

Latar Belakang
Mulai tahun 1992, pasukan Serbia Bosnia menargetkan Srebrenica dalam kampanye untuk merebut kendali atas satu blok wilayah di Bosnia dan Herzegovina timur. Tujuan akhirnya adalah untuk menganeksasi wilayah ini ke republik Serbia yang berdekatan (yang, bersama dengan Montenegro, merupakan pantat federasi Yugoslavia). 


Untuk melakukan itu, mereka percaya, diperlukan pengusiran penduduk Bosniak di wilayah itu, yang menentang aneksasi. Pada bulan Maret 1995 Radovan Karadžic, presiden dari Republika Srpska yang otonom yang dideklarasikan sendiri (Republik Serbia Bosnia), mengarahkan pasukan militernya untuk "menciptakan situasi ketidakamanan total yang tak tertahankan dengan tidak ada harapan untuk kelangsungan hidup atau kehidupan lebih lanjut bagi penduduk Srebrenica." Pada bulan Mei, barisan tentara Serbia Bosnia telah memberlakukan embargo makanan dan pasokan lainnya yang memicu sebagian besar pejuang Bosnia kota untuk melarikan diri dari daerah tersebut. Pada akhir Juni, setelah beberapa pertempuran dengan beberapa pejuang Bosnia yang tersisa, komando militer Serbia Bosnia secara resmi memerintahkan operasi, yang diberi nama kode Krivaja 95, yang memuncak dalam pembantaian.

Serangan Srebrenica
Serangan dimulai pada 6 Juli 1995, dengan pasukan Serbia Bosnia maju dari selatan dan membakar rumah-rumah Bosniak di sepanjang jalan. Di tengah kekacauan dan teror, ribuan warga sipil melarikan diri dari Srebrenica ke desa terdekat Potočari, di mana sebuah kontingen sekitar 200 penjaga perdamaian Belanda ditempatkan. Beberapa orang Belanda menyerah, sementara yang lain mundur; tidak ada yang menembaki pasukan Serbia Bosnia yang maju. Pada tanggal 11 Juli, pemimpin militer Serbia Bosnia Ratko Mladić berjalan melalui Srebrenica dan, dalam sebuah pernyataan yang direkam di film oleh seorang wartawan Serbia, mengatakan, "Kami memberikan kota ini kepada bangsa Serbia ... Waktunya telah tiba untuk membalas dendam pada kaum Muslim."
Pada malam 11 Juli, satu kelompok yang terdiri lebih dari 10.000 orang Bosniak berangkat dari Srebrenica melalui hutan lebat dalam upaya mencari keselamatan. Mulai pagi berikutnya, petugas Serbia Bosnia menggunakan peralatan PBB dan membuat janji-janji keamanan palsu untuk mendorong orang-orang untuk menyerah, ribuan menyerah atau ditangkap, dan banyak yang kemudian dieksekusi. Bosniaks lainnya dipaksa keluar dari Potočari hari itu melalui penggunaan teror, termasuk pembunuhan individu dan pemerkosaan yang dilakukan oleh pasukan Serbia Bosnia. 

Para wanita, anak-anak, dan orang tua ditempatkan di dalam bus (beberapa di antaranya telah dibawa dari Serbia) dan dibawa ke wilayah yang dikuasai Bosniak. Para pria saat itu dibawa pada 12 dan 13 Juli ke berbagai tempat penampungan, kebanyakan di daerah Bratunac.
Beberapa pembunuhan terjadi pada malam 12 Juli, tetapi evakuasi massal sebagian besar laki-laki Bosniak yang ditutup matanya ke tempat eksekusi dimulai secara besar besaran pada malam 13 Juli. Tujuannya terutama di utara Srebrenica, dalam jarak 35 mil (55 km). Band panjang di sepanjang Sungai Drina, yang menandai sebagian besar perbatasan Bosnia dengan Serbia. Mereka termasuk lapangan sepak bola di Bratunac, beberapa padang rumput dan ladang dekat Vlasenica dan Nova Kasaba, sebuah gudang di Kravica, sebuah pabrik di Karakaj, sebuah sekolah di Orahovac, jalan tanah di Lembah Cerska, dan sebuah pusat kebudayaan di Pilica. Eksekusi terus berlanjut setidaknya sampai 16 Juli, ketika ratusan orang dilaporkan ditembak di sebuah pertanian negara di desa Branjevo. Meskipun pasukan Serbia Bosnia terutama bertanggung jawab atas pembunuhan itu, sebuah unit polisi dari Serbia juga sempat direkam dalam video yang berpartisipasi dalam eksekusi enam orang Bosnia. Belakangan diketahui bahwa banyak korban pembantaian diikat tangan dan kakinya. Banyak mayat juga menunjukkan tanda-tanda mutilasi.

Dampak


Jumlah laki-laki dan anak laki-laki yang dibantai pada awalnya masih dalam perdebatan. Di bawah tekanan internasional yang kuat, pemerintah Republika Srpska (yang, setelah konflik, secara resmi menjadi bagian konstituen dari Bosnia dan Herzegovina) mengeluarkan permintaan maaf pada tahun 2004 untuk "kejahatan besar" di Srebrenica dan mengakui bahwa sekitar 7.800 telah meninggal. Meskipun tidak semua sumber setuju dengan angka itu, secara umum diterima bahwa setidaknya 7.000 orang terbunuh, dan beberapa perkiraan menempatkan korban lebih dari 8.000.
Proses menemukan kuburan dan mengidentifikasi para korban dipersulit oleh upaya terorganisir yang dilakukan oleh pasukan Serbia Bosnia pada bulan September dan Oktober 1995 untuk menyembunyikan jejak kejahatan Srebrenica. Para prajurit menggunakan traktor berat dan backhoe untuk menggali kuburan massal dan memindahkan sisa-sisa yang tak terurus ke lokasi yang jauh, banyak di antaranya yang kemudian ditemukan oleh para pakar intelijen AS menggunakan foto-foto satelit. Untuk itu diperlukan analisis bertahun-tahun oleh para ilmuwan Barat — menggunakan perbandingan tanah dan sampel jaringan, selongsong kerang, serbuk sari, dan serpihan pakaian yang sangat melelahkan — untuk menyatukan dengan tepat di mana pembunuhan itu terjadi dan bagaimana mayat-mayat itu dipindahkan di antara sekitar 80 situs kuburan massal yang diperkirakan. Pada awal 2010, Komisi Internasional untuk Orang Hilang, sebuah organisasi nonpemerintah yang didirikan pada tahun 1996, telah menggunakan sampel DNA untuk mengidentifikasi lebih dari 6.400 korban individu.

Dalam sebuah laporan resmi pada 2005, pemerintah Serbia Bosnia menyatakan bahwa 19.473 Serbia Serbia terlibat dalam pembunuhan itu — ratusan di antaranya tetap berada di pos resmi pemerintah. Pengadilan kriminal PBB akhirnya mendakwa lebih dari 20 orang atas keterlibatan mereka. Pada tahun 2001 ia menghukum Radislav Krstic, komandan korps Serbia Bosnia yang bertanggung jawab atas wilayah Srebrenica, karena membantu dan bersekongkol dengan genosida dan pembunuhan. Pada tahun 2003, perwira intelijen Serbia Bosnia, Momir Nikolić mengaku bersalah karena melakukan kejahatan terhadap kemanusiaan. Baik Krstic dan Nikolić menerima hukuman penjara yang panjang. Pada 2010 pengadilan menghukum dua kepala keamanan untuk militer Serbia Bosnia, Vujadin Popović dan Ljubiša Beara, karena genosida dan menghukum mereka seumur hidup di penjara; seorang perwira Serbia Bosnia ketiga, Drago Nikolić, dijatuhi hukuman 35 tahun karena bersekongkol dengan genosida. Pengadilan Karadžić, yang ditemukan dan ditangkap pada 2008, dimulai pada 2009. 

Pada Maret 2016 ia dinyatakan bersalah melakukan genosida, serta sembilan kejahatan perang lainnya dan kejahatan terhadap kemanusiaan, dan ia dijatuhi hukuman 40 tahun penjara. Mladić tetap buron hingga Mei 2011, ketika ia ditangkap di Serbia untuk diekstradisi ke Den Haag untuk diadili. Pada November 2017 dia dinyatakan bersalah atas genosida, kejahatan perang, dan kejahatan terhadap kemanusiaan dan dijatuhi hukuman penjara seumur hidup. Pada bulan April 2013 Pres Serbia. Tomislav Nikolić mengeluarkan permintaan maaf atas apa yang disebutnya "kejahatan" yang telah dilakukan di Srebrenica.
Pada Juli 2011, pengadilan banding Belanda memutuskan bahwa Belanda bertanggung jawab atas kematian tiga orang Bosniak yang, pada Juli 1995 setelah pasukan Belanda memaksa mereka keluar dari kompleks PBB di Potočari, telah dibunuh oleh orang Serbia Bosnia. Keputusan pengadilan menandai pertama kalinya bahwa suatu negara bertanggung jawab atas tindakan pasukan penjaga perdamaiannya yang beroperasi di bawah mandat PBB. Pada Juli 2014, pemerintah Belanda dinyatakan bertanggung jawab oleh pengadilan Belanda atas kematian lebih dari 300 pria dan anak laki-laki Bosniak di Srebrenica, dan memutuskan bahwa kerabat yang selamat berhak mendapatkan kompensasi. 


Keputusan itu membebaskan Belanda dari tanggung jawab atas sisa dari mereka yang tewas di daerah Srebrenica. Pada Juni 2017, pengadilan banding Belanda sebagian besar menguatkan keputusan 2014, tetapi memutuskan bahwa Belanda seharusnya hanya bertanggung jawab atas 30 persen dari segala kerusakan finansial yang diberikan kepada keluarga korban pembunuhan. Pengadilan menganggap bahwa ada kemungkinan 70 persen bahwa orang Serbia Bosnia akan menangkap para pengungsi terlepas dari tindakan pasukan penjaga perdamaian Belanda.
Pada Maret 2015, otoritas Serbia menangkap delapan orang yang dituduh terlibat langsung dengan pembunuhan sekitar 1.000 pria dan anak lelaki Bosniak di sebuah gudang di Kravica. Ini menandai pertama kalinya bahwa pemerintah Serbia - bukan Bosnia atau pengadilan internasional - telah mengajukan tuntutan pidana sehubungan dengan pembantaian Srebrenica.

0 Response to "Pembantaian Srebrenica"

Post a Comment

Iklan Atas Artikel

Iklan Tengah Artikel 2

Iklan Bawah Artikel