Postingan Terbaru

Cara Mengajar Anak Berbahasa Inggris Dirumah

Varises - Gejala, penyebab dan mengobati


Assalamualaikum Wr. Wb.

Semoga kita selalu dalam lindungan Allah SWT. Amin
Varises. Mungkin semua orang sudah tahu yang namanya varises. Mungkin juga ada yang bertanya apa penyebab dan Varises membesar, membengkak, dan memutar, sering muncul biru atau ungu gelap. Varises terjadi ketika adanya katup yang bermasalah di pembuluh darah dan memungkinkan darah mengalir ke arah yang salah atau menyatu.
Lebih dari 23 persen dari semua orang dewasa diperkirakan terkena varises. Sekitar 1 dari 4 orang dewasa di negeri paman sam dipengaruhi oleh varises.


source : kompasiana.com

Fakta cepat tentang varises
Wanita hamil lebih rentan terhadap varises.
Gejalanya bisa berupa sakit kaki, pergelangan kaki bengkak, dan spider veins.
Orang yang kelebihan berat badan memiliki peningkatan risiko varises.

Apa itu varises?
Varises adalah vena besar dan bengkak yang sering muncul di tungkai dan kaki. Mereka terjadi ketika katup di vena tidak berfungsi dengan baik, sehingga darah tidak mengalir secara efektif. Vena jarang membutuhkan perawatan karena alasan kesehatan. Tetapi jika pembengkakan dan nyeri kaki terjadi sebaiknya lakukan pengobatan segera.
Dalam kasus yang parah, varises dapat pecah atau berkembang menjadi bisul varises pada kulit. Ini akan membutuhkan perawatan yang lebih ekstra.

Pengobatan
Jika seorang pasien tidak memiliki gejala atau ketidaknyamanan dan tidak terganggu oleh pandangan varises, mungkin tidak diperlukan perawatan daam kasus ini.. Namun, jika ada gejala, pengobatan mungkin diperlukan untuk mengurangi rasa sakit atau ketidaknyamanan, mengatasi komplikasi, seperti borok kaki, perubahan warna kulit atau pembengkakan disekitar area varises. Sedangkan beberapa pasien mungkin juga memiliki alasan lain seperti ingin menghilangkan tampilan varises yang “jelek”.

Operasi
Jika memiliki varises yang berukuran besar, mereka mungkin perlu diangkat melalui operasi. Ini biasanya dilakukan dengan anestesi umum. Dalam kebanyakan kasus, pasien dapat pulang pada hari yang sama juga. Jika operasi diperlukan pada kedua kaki, mereka mungkin perlu menghabiskan satu malam di rumah sakit untuk penyembuhan.
Perawatan laser sering digunakan untuk menutup pembuluh darah kecil dan pembuluh darah laba-laba. Pancaran cahaya yang kuat tersebut diterapkan ke vena dan secara bertahap akan memudar dan menghilang.
Adapun jenis pengobatan lain yang bisa dilakukan di rumah sakit anara lain :
  • Ligasi dan stripping
  • Skleroterapi
  • Ablasi frekuensi radio
  • Perawatan laser endovenous
  • Flebektomi bertenaga transilluminated


Gejala
Pada sebagian besar kasus, pasien tidak merasakan sakit, tetapi biasanya akan memiliki tanda maupun gejala seperti :
  • urat terlihat bengkok, bengkak dan kental (menggembung)
  • vena berwarna biru atau ungu tua
  • kaki yang sakit
  • kaki terasa berat, terutama setelah berolahraga atau di malam hari
  • cedera ringan pada daerah yang terkena dapat menyebabkan perdarahan lebih lama dari biasanya
  • lipodermatosclerosis atau lemak di bawah kulit tepat di atas pergelangan kaki bisa menjadi keras, mengakibatkan kulit menyusut pada
  • pergelangan kaki yang bengkak
  • telangiectasia di kaki yang sakit (spider veins)
  • mungkin ada perubahan warna kulit mengkilap di dekat varises, biasanya berwarna kecoklatan atau biru
  • eksim vena (dermatitis stasis) atau kulit di daerah yang terkena berwarna merah, kering dan gatal
  • ketika tiba-tiba berdiri, beberapa individu mengalami kram kaki
  • persentase yang tinggi dari orang-orang dengan varises juga memiliki sindrom kaki gelisah
  • atrophie blanche atau bercak keputihan tidak teratur yang terlihat seperti bekas luka muncul di pergelangan kaki


Faktor risiko
Para ahli tidak yakin mengapa dinding vena meregang atau mengapa katup bisa menjadi rusak. Dalam banyak kasus, itu terjadi tanpa alasan yang jelas. Namun, beberapa faktor risiko potensial seperti :
  • mati haid
  • kehamilan
  • berusia di atas 50 tahun
  • berdiri untuk waktu yang lama
  • riwayat keluarga varises
  • kegemukan

Sedangkan faktor-faktor risiko berikut ini merupakan risiko dengan tingkat yang lebih tinggi lagi seperti :
Jenis Kelamin. Varises lebih banyak terjadi pada wanita dari pada pria. Bisa jadi hormon wanita yang mengendurkan pembuluh darah. Jika memang demikian, kemungkinan dengan mengkonsumsi pil KB atau terapi hormon (HT) bisa juga berkontribusi dalam hal tersebut.
  1. Genetika. Varises sering muncul dalam keluarga.
  2. Obesitas. Kelebihan berat badan atau obesitas meningkatkan risiko varises.
  3. Umur. Risiko meningkat seiring usia, karena keausan pada katup vena.
  4. Pekerjaan. Seseorang yang menghabiskan waktu lama berdiri di tempat kerja mungkin memiliki peluang lebih tinggi untuk terkena varises.


Kehamilan dan varises
Wanita jauh lebih mungkin untuk terkena varises selama waktu kehamilan mereka dari pada di waktu waktu lain dalam hidup mereka. Wanita hamil memiliki lebih banyak darah di tubuh mereka, ini akan memberi tekanan ekstra pada sistem peredaran darah.
Selain itu, perubahan kadar hormon dapat menyebabkan relaksasi dinding pembuluh darah. Kedua faktor ini meningkatkan risiko memiliki varises.
Saat rahim tumbuh, akan ada lebih banyak tekanan pada pembuluh darah di daerah panggul. Pada sebagian besar kasus, varises hilang setelah kehamilan berakhir. Namun ini tidak selalu terjadi dan kadang-kadang jika varises membaik, mungkin masih ada beberapa yang tetap terlihat.

Adapun hal hal yang bisa diambil guna pencegahan aau mengurangi resiko varises antara lain :
  • banyak berolahraga, misalnya berjalan
  • pertahankan berat badan yang sehat
  • hindari berdiri diam terlalu lama
  • jangan duduk dengan menyilangkan kaki
  • duduk atau tidur dengan kaki terangkat di atas bantal
  • Usahakan pada saat bekerja setidaknya lakukan pergerakan setidaknya 30 menit sekali


Diagnosa
Pemeriksaan fisik, terutama visual oleh dokter akan memutuskan apakah seorang pasien memiliki varises atau tidak. Pasien akan diminta untuk berdiri sementara dokter memeriksa tanda-tanda pembengkakan.

Tes diagnostik
Tes Doppler. Pemindaian ultrasound untuk memeriksa arah aliran darah di pembuluh darah. Tes ini juga memeriksa gumpalan darah atau penyumbatan di pembuluh darah.
Pemindaian ultrasonik dupleks warna. Ini memberikan gambar berwarna dari struktur pembuluh darah, yang membantu dokter mengidentifikasi segala kelainan yang ada. Itu juga bisa mengukur kecepatan aliran darah. Dalam beberapa kasus, dokter mungkin merujuk pasien ke spesialis vaskular.


Salam hormat,
Penulis

0 Response to "Varises - Gejala, penyebab dan mengobati"

Post a Comment

Iklan Atas Artikel

Iklan Tengah Artikel 2

Iklan Bawah Artikel