Postingan Terbaru

Cara Mengatasi Kutu Air Di Kaki

Rambut Botak Di Usia Muda

Asssalamualaikum Wr. Wb.

Selamat malam para blogger semua. Semoga selalu diberikan rahmat dan limpahan rejeki oleh Allah SWT. Amin
Pernahkah Anda memperhatikan bahwa orang yang lebih muda tampaknya lebih cepat kehilangan rambut mereka? Itu mungkin jadi pertanyaan anda selama ini.
Penelitian baru menemukan bahwa orang-orang di Cina yang berusia 20-an akan mengalami kebotakan lebih cepat dari pada generasi sebelumnya.
Data itu didapat dari survei yang diadakan dan dilaporkan sendiri terhadap 4.000 mahasiswa di Universitas Tsinghua - Beijing, dan para peneliti mengatakan bahwa 60 persen dari peserta studi muda tersebut melaporkan bahwa mereka telah kehilangan banyak rambut saat itu.



Sementara 25 persen responden mengatakan mereka tidak memperhatikan kerontokan rambut sampai mereka diberitahu oleh teman atau keluarga, 40 persen menjawab bahwa mereka cukup menyadari garis rambut mereka sudah terlihat surut.
Para peneliti juga melaporkan bahwa para siswa yang paling tidak mungkin melaporkan kerontokan rambut adalah mereka yang belajar sains, matematika dan teknik otomotif.

Jaman Milenium dan kerontokan rambut
Meskipun kebotakan biasanya dikaitkan dengan bertambahnya usia, peningkatan jumlah generasi milenium di negeri paman sam juga mengatakan, bahwa mereka mengalami kerontokan rambut.
Andrea Hui, seorang ahli dermatologi San Francisco, mengatakan bahwa pria dan wanita yang memiliki rentang usia di 18 tahun meminta bantuannya dalam memerangi kerontokan rambut.

Penata rambut New York Angelo David mengatakan kepada New York Post bahwa semakin banyak kliennya yang lebih muda juga mengungkapkan kekhawatiran dengan penipisan rambut dan mulai terlihatnya garis rambut.
Perubahan hormon, penyakit autoimun, gangguan tiroid dan stres adalah beberapa penyebab kerontokan rambut pada pria dan wanita muda.
Namun, diet juga bisa sangat memengaruhi kesehatan rambut.

Semakin populernya diet vegetarian dan vegan juga dapat berkontribusi pada kerontokan rambut kaum milenial.
ResearchTrusted Source yang dilakukan oleh Dr. Emily L. Guo, seorang dokter di Baylor College of Medicine di Texas, mengindikasikan bahwa konsumsi protein yang sangat berkurang serta kekurangan zinc, vitamin D dan nutrisi lain dapat mempengaruhi pertumbuhan rambut secara negatif.

Seberapa besar faktor stres?
Stres dapat memengaruhi siklus pertumbuhan rambut Anda.
Biasanya, rambut Anda tumbuh, lalu berhenti tumbuh, dan akhirnya rontok.
Langkah-langkah ini disebut fase anagen, catagen, telogen dan exogen.
Anagen (fase pertumbuhan) rambut di kulit kepala manusia berlangsung dari dua hingga enam tahun. Setelah fase pertumbuhan, rambut memasuki fase catagen pendek (beberapa hari) ketika folikel sedikit menyusut.

Kemudian itu diikuti oleh fase telogen ketika rambut tetap stabil. Akhirnya, rambut memasuki fase eksogen di mana ia mulai rontok.
Ini adalah proses berkelanjutan dan normal bagi seseorang untuk memiliki kerontokan rambut antara 50 dan 100 rambut setiap hari.
Doris Day, MD, dari Day Dermatology & Aesthetics dan penulis "Beyond Beautiful" percaya bahwa stres adalah faktor penting yang menyebabkan kerontokan rambut dijaman milenial saat ini.

“Stres dapat mengganggu proses pertumbuhan rambut dengan baik namun dapat menyebabkan rambut keluar dari fase pertumbuhan sebelum waktunya. Ini dapat menyebabkan jumlah rambut yang lebih banyak rontok.
Kerontokan rambut yang disebabkan oleh stres telah ditunjukkan pada tikus yang terpapar suara keras. Dalam penelitian ini, stres menyebabkan rambut tikus memasuki catagen sebelum waktunya.
Penelitian lain, kera yang terlibat dalam sumber tepercaya menemukan kemungkinan lebih besar kerontokan pada hewan uji dengan kadar kortisol (hormon stres) yang lebih tinggi.

Menurut laporan dari American Psychological Association (APA), penelitian menunjukkan hubungan antara usia dan stres. Mereka merasa terisolasi atau kesepian karena stres sambil mempertahankan rata-rata lima "teman dekat" dengan siapa mereka dapat bersantai, membahas masalah pribadi, atau meminta bantuan.
Peneliti APA menemukan bahwa anggota generasi X dan milenium melaporkan tingkat stres yang lebih tinggi daripada generasi yang lebih tua. Mereka juga tampaknya memiliki lebih banyak kesulitan dalam mengatasi masalah.
Day mengatakan bahwa perawatan rambut generasi milenium juga dapat berkontribusi terhadap kerontokan rambut.

"Perlakuan terhadap rambut (mewarnai dll) juga dapat berdampak pada rusaknya kesuburan rambut secara serius," katanya. "Berat dan ketegangan ekstensi rambut juga bisa melemahkan folikel rambut yang kemudian menyebabkan lebih banyak rambut menjadi rontok."

Generasi Milenium lebih 'sadar rambut'
Pada dasarnya generasi muda sekarang ini lebih memperhatikan tampilan mereka, khusus nya untuk masalah rambut. Pada dasarnya jika anda mengalami penipisan rambut, sebaiknya kunjungi dokter karena denga intervensi medis yang ada, maka hal tersebut dapat dibantu dengan pemberian nutrisi yang tepat pada rambut anda.


Salam hormat,
Penulis

0 Response to "Rambut Botak Di Usia Muda"

Post a Comment

Iklan Atas Artikel

Iklan Tengah Artikel 2

Iklan Bawah Artikel