Penyebab Gatal-gatal saat Hamil dan Cara Mengatasinya

Assalamualaikum Wr. Wb.

Selamat malam para blogger semua. Semoga kita selalu diberikan kesehatan dan kemudahan dalam mencari rejeki oleh Nya. Amin

Hampir sebagian besar yang namanya wanita pasti mengalami masa hamil. Masa dimana yang paling ditunggu tunggu oleh tiap kaum hawa dalam hidupnya. Namun beberapa dari mereka selama melewati masa hamil ada beberapa perubahan bentuk tubuh yang mereka alami. Beberapa wanita pernah mengalami gatal di seluruh tubuh, sementara yang lain merasakannya secara khusus pada bagian tubuh tertentu seperti tangan, kaki, perut, atau dada.
Kebanyakan gatal yang terjadi tersbut benar-benar menjengkelkan, tetapi gatal yang parah dapat menyebabkan kurang tidur atau bahkan menjadi pertanda masalah medis yang sangat serius.

source : suara.com

Penyebab dan gejala kaki gatal saat hamil
Kulit hormon berubah
Hormon Anda akan bertambah (seperti yang mungkin sudah Anda perhatikan), dan semua tindakan ekstra dari sistem endokrin Anda dapat menyebabkan kulit Anda menjadi teriritasi.
Selain itu, sistem kekebalan tubuh Anda bekerja secara berbeda saat Anda sedang hamil. Sistem ini secara sementara meningkatkan atau menekan fungsi-fungsi tertentu sehingga bayi Anda dapat tumbuh dengan cara yang baik di dlaam rahim anda.

Kombinasi hormon dan perubahan sistem kekebalan tubuh dapat menyebabkan beberapa kondisi kulit khusus kehamilan yang dapat menyebabkan kaki gatal.
Mungkin anda juga memperhatikan beberapa efek yang timbul selama kehamilan seperti :
  • Benjolan kecil yang gatal dan menyerupai gigitan serangga (prurigo)
  • Gatal-gatal (PUPP), atau
  • Bercak merah, bersisik, gatal (eksim atau AEP)

Namun kabar baiknya adalah bahwa kondisi kulit tersebut tidak akan membahayakan bayi Anda dan akan hilang setelah Anda melahirkan.

Sensitivitas saraf
Beberapa wanita hamil menemukan bahwa saraf mereka hanya tampak lebih sensitif selama masa kehamilan. Jadi itu merupakan hal-hal yang “normal”. Sehingga hanya dengan berkeringat, merasa hangat, mengenakan pakaian ketat, gesekan, memakai sepatu yang salah, atau hanya berbaring di tempat tidur itu dapat dengan mudah membuat kaki Anda menjadi gatal.

Peregangan
Tubuh Anda mengalami beberapa perubahan luar biasa saat kehamilan terjadi, seperti terjadinya peregangan  kulit, perut, paha, bokong, dan payudara. Tergantung pada gen yang Anda miliki, hormon, dan tingkat kenaikan berat badan Anda mungkin lebih atau kurang rentan terhadap reaksi peregangan tersebut atau stretch mark (striae gravidarum). Stretch mark pada umumnya bisa menjadi sumber gatal.
Walaupun kaki Anda tidak mungkin mengalami stretch mark, namun mereka menanggung berat tambahan dari tubuh anda selama masa kehamilan dan ligamen mengalami peregangan sendiri yang dapat menyebabkan sensasi gatal.

Psoriasis
Jika Anda mengalami psoriasis sebelum kehamilan, bisa dikatakan itu seperti ucapan selamat datang buat anda yang sedang hamil. Beberapa wanita terus mengalami plak yang menyakitkan dan gatal bahkan selama kehamilan, dan dapat terjadi pula pada kaki Anda.

Kolestasis
Kolestasis intrahepatik kehamilan. Ini adalah kondisi hati yang jika terjadi, biasanya akan muncul selama trimester ketiga. Biasanya, hati Anda membantu mengirim empedu ke saluran pencernaan Anda, di mana ia membantu dalam memecah lemak makanan.

Perubahan hormon dan pencernaan, serta kemungkinan kecenderungan genetik, dapat menyebabkan hati tidak berfungsi sebagaimana mestinya, yang memungkinkan asam empedu menumpuk di tubuh Anda. Penumpukan empedu ini dapat menyebabkan gatal-gatal yang hebat, terutama pada tangan dan kaki Anda.
Kolestasis bisa berbahaya bagi bayi Anda. Ini dapat meningkatkan risiko kelahiran prematur, gawat janin, dan bahkan kelahiran mati.

HUBUNGI DOKTER ANDA JIKA ANDA MENGALAMI GEJALA TERSEBUT
  • Gatal parah
  • Meningkatnya rasa gatal
  • Gatal-gatal yang memburuk di malam hari
  • Semburat kekuningan pada kulit atau mata Anda (jaundice)
  • Urin gelap
  • Buang air besar pucat atau abu-abu
  • Sakit perut bagian atas sisi kanan
  • Mual atau sakit perut


Perawatan untuk kaki yang gatal
Untuk masalah kaki gatal selama masa kehamilan, ada beberapa solusi yang bisa Anda coba untuk meredakannya dan sudah tentu istirahat yang cukup sangat-sangat dibutuhkan. Adapun beberapa solusi tersebut antara lain :
  1. Mandi oatme yang menenangkan. Obat alami dan efektif ini mudah dicoba di rumah. Tanyakan sebelumnya kedokter sebelum Anda menambahkan minyak esensial ke rendaman kaki Anda, karena ada beberapa yang tidak aman untuk wanita dimasa kehamilan atau dapat mengiritasi kulit Anda.
  2. Dingin. Baskom kaki dingin, waslap dingin, atau bahkan bungkus es yang dibungkus handuk dapat ditempelkan pada kaki Anda untuk membantu menghilangkan rasa kulit yang gatal. Namun perlu diperhatikan jangan pernah mengoleskan es selama lebih dari 15 menit ke kaki anda.
  3. Kaus kaki baru. Kaus kaki longgar yang terbuat dari serat alami dan berpori (seperti kapas atau bahkan wol) dapat membantu sirkulasi dan menjaga kaki agar tidak berkeringat dan gatal.
  4. Pijat kaki. Pijat yang dilakukan oleh Anda, pasangan Anda, atau sahabat Anda, pada dasarnya dapat membantu mengalihkan perhatian Anda dan mengurangi rasa gatal. Pastikan untuk membelai dengan lembut dan hindari titik akupresur pada kaki dan sekitar pergelangan kaki Anda, karena beberapa titik dapat merangsang kontraksi rahim.
  5. Pelembab. Pelembab sederhana tanpa pewangi seperti cocoa butter, shea butter, atau oatmeal koloid dapat membantu menenangkan rasa kaki yang gatal. Konsultasikan ke dokter Anda sebelum menggunakan segala jenis obat topikal, seperti lotion kalamin atau lotion dengan diphenhydramine (Benadryl), karena beberapa mungkin tidak aman selama wanita yang sedang hamil.
  6. Obat-obatan Jika kaki Anda yang gatal disebabkan oleh eksim atau psoriasis, tanyakan kepada dokter terlebih dahulu sebelum menggunakan obat-obatan tersebut, apatah lagi  jika itu sampai berlebihan. Banyak dari obat-obatan ini tidak aman digunakan selama masa kehamilan, Para dokter dapat membantu menemukan alternatif lain yang lebih aman untuk mengurangi rasa gatal tersebut. Satu perawatan yang disukai untuk psoriasis selama masa kehamilan adalah fototerapi ultraviolet B.


Apa yang diharapkan jika itu kolestasis
Jika Anda merasa memiliki gejala kolestasis, segera hubungi dokter Anda. Mereka mungkin ingin melakukan tes darah untuk memeriksa fungsi hati Anda, serta USG yang disebut profil biofisik untuk memeriksa pergerakan bayi Anda, pernapasan, detak jantung, aliran darah, dan tingkat cairan.
Jika Anda memiliki kolestasis, maka rutinitas dokter untuk memantau kondisi anda dan calon bayi menjadi tinggi.

Adapun beberapa jenis perawatan dan test yang dapat dilakukan antara lain :
  • Uji non stres dan profil biofisik
  • Kerja darah untuk memeriksa fungsi hati Anda
  • Rendam area gatal di air dingin atau suam-suam kuku
  • Mengkonsumsi obat-obatan, seperti ursodiol, untuk membantu mengurangi akumulasi empedu

Melahirkan lebih awal (Prematur)
Walaupun mungkin terdengar menakutkan untuk melahirkan bayi Anda lebih awal dari yang Anda harapkan atau standard waktu, Pada umumnya dokter akan memberikan pertimbangan dan masukan kepada anda tentang risiko kelahiran dini atau kah tetap melanjutkan kehamilan Anda dengan kolestasis yang ada.
Risiko kolestasis bisa tinggi, sehingga seringkali lebih aman untuk melahirkan bayi Anda, terutama jika Anda setidaknya 37 minggu hamil. Bayi yang dilahirkan pada saat ini biasanya akan lebih mudah dilakukan.

Garis bawah
Kehamilan adalah perjalanan dan pengalaman yang indah bagi seorang wanita. Selain semua kegembiraan dan antisipasi yang di persiapkan, mungkin ada beberapa efek samping yang kurang mengenakkan selama masa kehamilan tersebut. Salah satunya mungkin mengalami kaki yang gatal.

Kaki yang gatal dapat disebabkan oleh berbagai perubahan hormon dan imunologis yang normal selama masa kehamilan. Ada beberapa pilihan untuk meredakan ketidaknyamanan tersebut selama Anda di rumah, seperti mandi oatmeal, paket dingin, dan menggunakan pelembab. Jika ini tidak efektif, pastikan anda segera menghubungi dokter untuk mendapatkan perawatan yang baik.

Dalam kasus yang jarang terjadi, kaki gatal dapat menjadi tanda masalah medis yang serius. Penting untuk segera menghubungi dokter jika Anda mengalami gejala apa pun sehingga reaksi anda tersebut dapat membantu menjaga Anda dan bayi Anda dalam keadaan aman.

Belum ada Komentar untuk "Penyebab Gatal-gatal saat Hamil dan Cara Mengatasinya"

Iklan atas artikel

Iklan bawah artikel